Kok Gitu Si Rasanya?

“Selera orang berbeda-beda”. Kalimat yang udah nggak asing lagi di telinga kita semua. Ada yang suka yang pahit-pahit kayak kopi, ada yang suka asem-asem kayak ketek mangga, dan adapula yang suka manis-manis kayak.. Gue. Uhuk.

Kali ini gue mau ngebahas soal makanan-makanan yang masuk di Black List lidah gue. Gue gak peduli mau sebagus apapun bentuk makanan ini, mau dihias kayak gimanapun, atau dimasakin sama Brad Pitt sekalipun, gue tetep ogahan. So, here they are :
Ikan
Memang bagi kebanyakan orang sangat menyukai makanan satu ini. Tapi jujur, demi apa, gue-sama-sekali-tidak-menyukai-ikan. Apalagi ikan bakar. Alasan pertama gue nggak doyan ikan adalah karena baunya yang amis. Emang sih kalo udah digoreng atau dibakar baunya hilang, tapi ya tetep aja. Selain itu cara makannya juga ribet. Ada beberapa ikan yang tulangnya kebangetan.Apalagi sampe ketelen. Maakk. aer maaakk!
Telur Setengah MatengYAIKS!!!
Itu adalah kata yang bakal dikeluarin dari mulut gue kalo ngeliet telur setengah mateng terpampang nyata di depan. Sumpah itu makanan apa enaknya sih? Dari wujudnya aja udah ngeri banget. Meleleh-meleleh nggak jelas gitu.

Gue pernah sekali nyobain si kuning lengket satu ini pas lagi makan di salah satu restoran Manado Town Square. Gue yang doyan banget makan bubur ayam, langsung aja sumringah pas liet ada bubur ayam spesial di daftar menu nya. Setelah beberapa lama nunggu, pelayannya akhirnya datang dengan membawa nampan di kedua tangannya yang berisikan bubur ayam gue serta jus apel yang udah gue pesen. Setelah selesai menambahkan sedikit sambel ke buburnya, guepun mulai menyantap hidangan tersebut.

Karena kebanyakan nonton TV dan acara-acara masak, gue gaya-gayaan niruin Chef yang suka slow motion ketika memakan suatu masakan.

Suapan pertama masuk ke mulut.

“MMMMMMM… Lezatos Buburatos” Gue ngobrol sendiri sambil nutup mata dan geleng-geleng kepala gak jelas.

Suapan kedua ke mulut..”MMMMHHHMMM… kurang sambel kayaknya” Oke, gue nambahin sambel.

Suapan ketiga masuk ke mulut..

“MMMMHHHMMMUHUK! UHUK! KAMPRET APAAN NIH?!” Gue langsung ngambil tissue dan ngeluarin suapan ketiga tadi.

Ternyata oh ternyata, Di dalam bubur itu ada si sosok telur setengah mateng. Jadi bawah mangkoknya dituangin bubur sampe setengah ukuran mangkok, terus ditaruh telur setengah mateng, lalu dituangin bubur lagi untuk menutupi telur setengah matengnya. Itulah mengapa tadi di suapan pertama dan kedua lidah gue masih normal mode. Pas di suapan ketiga, mendadak dia merasakan cair-cair gimanaaa gitu. Sekali lagi, YAIKS!!!!

Jeruk Bali

Gue sebenarnya tipe manusia yang sangat menyukai buah-buahan. Seriusan. Lagi bengong, gue makan buah. lagi gak bengong, gue juga makan buah. Tapi ada 1 nih, buah yang di tolak mentah-mentah sama lidah gue. Inilah dia si Jeruk Bali. Gue nggak ngerti kenapa ini buah rasanya ‘gitu amat’.

Gue pernah pas lagi main ke rumah eyang, waktu itu dia lagi kedatangan tamu dari luar kota dan dikasih beberapa buah Jeruk Bali. Gue yang kebetulan lagi dirumah eyang otomatis kebagian dong. Awalnya gue nggak tau itu namanya buah apa, yang gue tau waktu itu nyokap seneng dan bilang “INI ENAK BANGET NAK!”.

Setelah sampai dirumah gue buru-buru meminta nyokap untuk mengupas buah tersebut. Pertama kali gue lihat isinya gue langsung bilang “WAHHH..” yang akhirnya pengen gue tarik lagi omongan gue waktu itu. Pas dicicipin rasanya nggak banget, Pahit!

Kismis

“Hah apa?? Kimsis? Kimis? Kiss Me?”

Itulah kalimat pertama yang gue lontarkan ketika pertama kali tau nama makanan gagal unyu satu itu. Emang sih, ibu-ibu kebanyakan make kismis di kue-kue, “biar lucu” katanya. Satu hal yang gue pengen bilang, ITU MAKANAN LUCU DARI MANANYAAAA?!

Pertama kali melihat wujud dari secuil kismis itu gue hampir gak percaya itu makanan apa bukan. Bentuknya kecil, mirip upil. Iya sekali lagi gue tegaskan, MIRIP UPIL. Udah gak jelas, rasanya juga. Hueekkkk. Asin-asin-kampret. Itu kismis bahan dasarnya apa sih? Upil hasil fermentasi? Please kasih tahu gue, please..

Soto

Kenapa harus soto, Deva? Kenapa?!?

Gue gasuka sama hal-hal yang tidak konsisten. Dan dalam hal ini soto juga gue kategorikan dalam hal yang tidak konsisten tersebut. Ini makanan maunya apa sih? Udah ada nasi, laksa, kentang, bawang, kuah, dan lain-lain. Kenapa gue bilang soto nggak konsisten? Yaiyalah. Orang isinya aja udah macem-macem. Lu kalo mau makan nasi ya nasi aja, kalo kentang ya kentang aja, dicampur gitu jadi kayak apa coba? Ya kayak soto. #NyolotGagal

Hati Ayam

Lagian siapa juga sih yang doyan makan ati?

Enggak deng. Maksudnya hati buat makanan. Rasanya aneh, baunya juga ikut-ikutan aneh. Gue heran. Organ dalam makhluk hidup kok dijadiin makanan. Ini kan gak berperikebinatangan banget. Kan kasihan ayamnya, kali aja dia seekor ayam yang lagi jatuh cinta, terus tiba-tiba dipotong, terus hatinya diambil. Nanti kalo ayamnya jadi jahat gimana? Ato ayamnya jadi tidak ber-kepri-ayam-an gimana? Siapa tahu dia bakal jadi ayam yang tukang Php-in gebetannya. Sekali lagi, karena dia gak punya hati. Sedih.

Untuk makanan ini, aku sih.. NO.

Buat kalian sendiri, ada nggak makanan yang kalian nggak suka? Atau ada yang sama kayak gue? Silahkan share di comment ya!

Iklan

4 thoughts on “Kok Gitu Si Rasanya?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s